Skip to main content

Posts

Showing posts from July, 2014

Linux Text Editor - Part 2

Ini adalah kesan pertama saya usai migrasi dari Windows ke Linux. Apa
yang biasa saya lakukan dalam hal mencatat memo di Windows, saya biasa
menggunakan aplikasi notepad++. Mengingat saya sudah merasa nyaman
dengannya, maka saya coba cari apakah notepad++ juga ada versi
Linux-nya? Ternyata tidak ada, jadi saya mencoba cari alternatif
lain.

Sewaktu awal menggunakan Linux, distro yang saya gunakan adalah
Ubuntu 6.06 dimana default desktopnya adalah gnome versi 2.x. Dan
bawaan GUI text editornya adalah gedit (gnome editor), rupanya
fitur-nya mirip dengan notepad++.

Kemudian sewaktu gnome 2.x berubah ke versi 3.x dimana ada perubahan
total dari tampilan GUI-nya, maka pada saat bersamaan, Ubuntu juga
melakukan perubahan GUI-nya dari gnome 2.x ke Unity. Dan diputuskan
Ubuntu tidak mengadopsi secara penuh implementasi gnome 3.x (atau
biasa dikenal dengan istilah gnome shell), akan tetapi mengembangkan
sediri GUI dengan dukungan gnome 3.x yang dikenal dengan unity.

Nah sewaktu Ubuntu merilis dengan GUI Unity…

Linux Text Editor

Perlu dipahami terlebih dahulu bahwa dalam lingkungan Linux dikenal
istilah: "everything is file". Maksudnya semua resource
yang ada dalam sebuah sistem komputer dengan OS Linux, akan
diberlakukan sebagai sebuah file. Termasuk node (titik koneksi) ke
sebuah device.

Oleh karena itu, maka text editor adalah aplikasi yang penting dalam
dunia Linux. Berikut adalah road map/jalan yang mungkin enak untuk
dipelajari terlebih dahulu untuk bisa memahami text editor berdasarkan
pengalaman saya.


(1) Gedit
Gedit adalah text editor yang masih berbasiskan GUI. Ini mirip sekali
dengan Notepad dalam lingkungan Windows. Gedit atau Gnome Edit,
merupakan project dari Gnome untuk text editor. Karena GUI, jadi kita
tinggal klak-klik klak-klik saja dengan menggunakan mouse. Mudah sekali.

(2) Nano
Nano adalah text editor yang berbasiskan text console. Akan tetapi bisa
juga dijalankan melalui terminal. Cara menggunakannya $ nano
Begitu masuk ke nano editor, langsung bisa mengetik text. Untuk
menyimpan, tulis Ctrl-O …

Emacs, Bukan Text Editor Biasa

"Tak kenal maka tak sayang."

Itu mungkin pepatah yang paling tepat untuk menyatakan kesan pertama
menggunakan text editor Emacs. Akan tetapi begitu Anda selesai membaca
tutorialnya, dengan cara mengetik: Ctrl-h t dalam emacs (lazim
disingkat dengan notasi C-h t), maka Anda baru akan memahami pola
pikir si pembuat text editor ini.


Untuk menggunakan emacs, cukup ketik:
$ emacs

Sedikit penjelasan menu yg muncul: 
Pada bagian bottom menu:

--:**--F1 nama-file All Lxx (Fundamental)

tanda ** : artinya file "nama-file" sedang diedit, dan
belum tersimpan. Kalau tersimpan, maka tanda ** akan hilang.

All : maksudnya semua text bisa dimuat dalam satu layar penuh. Kalau
tidak maka bisa berubah menjadi 'Top' atau 'Bot' (Bottom) atau nn%.

Baris kosong dibawah bottom menu adalah area echo. Ini merupakan
tempat komunikasi kita dengan emacs. 

Maklum yang membuat program ini adalah seorang programmer yang genius. Jadi terminologi yang digunakan adalah terminologi programmer, seperti e…