Kustomisasi

Dalam minggu ini, saya sedang suka melakukan kostumisasi pada beberapa
aplikasi atau tool berikut:

1. Emacs
Untuk merubah warna mode-line di Emacs, cukup dilakukan dari aplikasi
Emacs itu sendiri yaitu: F10 - o (options) - c (customize Emacs) - f
(Spesific face). Lalu ketik mode-line, nah disana kita bisa mengganti
warna foreground dan background-nya, kita tinggal memilih warna yang
ditampilkan. Bila sudah selesai, lalukan perubahan dengan memindahkan
kursor pada bagian `Apply' dan `Apply and Save'.

Begitu kita melakukan `Apply and Save', maka perubahan tersebut
disimpan pada file configurasi .emacs di folder home kita.

2. Tmux
Tmux atau terminal multiplexer adalah aplikasi yang memungkinkan kita
seolah-olah memiliki beberapa terminal. Tool ini banyak dipakai bagi
mereka yang bekerja secara remote via terminal.

Adapun cara mengkostumisasinya adalah dengan membuat file .tmux.conf
pada folder home kita. Berikut adalah contohnya:

  set -g status-fg cyan
  set -g status-bg black

Ini berarti bagian status, kita set warna fg (foreground-nya) menjadi
berwarna cyan, dan warna bg (background-nya) hitam.

3. Most
Most adalah tool sederhana yang berfungsi untuk melihat isi sebuah
file. Ini sama dengan less akan tetapi mendapatkan fungsi tambahan,
yaitu bisa menggeser layar ke kiri atau ke kanan.

Contoh kustomisasi yang bisa dilakukan, adalah:

  color status white yellow

Artinya foreground colornya white, dan background colornya white. Dan
file kostumisasinya disimpan pada file .mostrc.
 

Perlu dicatat bahwa ketiga file kostumisasi tersebut, yaitu .emacs,
.tmux.conf dan .mostrc, merupakan file yang hidden, karena di Linux,
nama file dengan awalan titik (.) akan menjadi hidden. Karena biasanya
file tersebut digunakan sebagai file kostumisasi atau file
configuration dari sebuah aplikasi.

Demikian.

Comments

Popular posts from this blog

Masalah "Open Containing Folder" di Firefox

Office App In The Cloud

How To Make XFCE Looks Like Gnome Shell